Edward Bradley voor Beach Club Casino

Edward Bradley, gokpionier terkemuka – Lapangan Kasino Online

Edward Bradley untuk Kasino Beach Club

Kami membaca bahwa John Bradley adalah bos judi terkenal, dengan kasino eksklusif. Mencari kisah hidupnya, ternyata kakak laki-lakinya Edward Bradley yang memiliki kehidupan judi khusus. John pada dasarnya adalah seorang penjelajah, tetapi menjadi mitra dalam beberapa aktivitas saudaranya.

Jadi kami pergi untuk melihat kesengsaraan di sekitar Edward Bradley. Dan kami pasti akan mengungkapkan fakta yang menyenangkan. Edward Bradley memiliki Beach Club Casino di Palm Beach. Itu adalah kasino perjudian ilegal terlama dalam sejarah AS. Klub eksklusif tempat banyak selebritas saat itu bertaruh.

Edward Bradley

Edward Riley Bradley lahir pada 12 Desember 1859 di Johnstown, Pennsylvania. Dia adalah anak tertua dari lima bersaudara, termasuk dua bersaudara, Garvey dan John. Ayahnya bekerja di pabrik baja. Ketika Edward berusia tiga belas tahun, dia meninggalkan sekolah dan bekerja di pabrik baja di Pittsburgh.

Setahun kemudian, dia melihat masa depan yang berbeda untuk dirinya sendiri. Dia berhenti dan bergerak sendirian ke St. Louis. Di sana, seorang dokter memberi tahu dia bahwa dia mungkin menderita TBC. Dia disarankan untuk pindah ke daerah yang kurang lembab dan lebih hangat. Edward Bradley, yang saat itu berusia empat belas tahun, melakukan perjalanan ke barat daya Amerika Serikat, menuju Meksiko.

Tahun pertama bekerja

Dia memiliki semua jenis pekerjaan dan kemudian membicarakannya dengan sedikit bersemangat. Edward Bradley, misalnya, menceritakan bahwa dia adalah seorang koboi dan berteman dengan Billy the Kid dan Wyatt Earp. Dan dia dikatakan telah bekerja sebagai pengintai untuk Jenderal Nelson Miles selama Perang Saudara. Namun, dia tidak dapat ditemukan di arsip tentara. Itu tidak berarti itu tidak benar, tetapi itu membuat ceritanya lebih tidak mungkin.

Suatu ketika dia membeli sebuah gerobak barang dengan enam keledai. Dia menggunakannya untuk mengangkut barang dari stasiun ke tempat-tempat di mana para pencari keberuntungan mencari keberuntungan mereka. Ia mendapatkan uang saku yang cukup banyak. Dia belajar judi dari para penggali emas, yang sebagian besar terdiri dari permainan kartu. Poker adalah permainan favorit Edward.

Suatu malam dia kehilangan kereta dan keledainya karena berjudi. Tentu saja dia menganggap itu menjengkelkan. Tapi kecintaannya pada judi telah dihidupkan kembali.

Pacuan kuda dan taruhan

Setelah menghadiri pacuan kuda, ia mengembangkan minat yang lebih besar dalam perjudian. Edward Bradley pergi menjelajahi New Mexico mempelajari berbagai macam perjudian dan taruhan kuda. Dan dia belajar pelajaran penting yang dia terjemahkan ke dalam pernyataan yang akan sering dia ulangi:

Anda bekerja untuk mencari nafkah atau Anda berjudi untuk mencari nafkah. Jika Anda memilih yang terakhir, Anda harus banyak belajar dan bekerja dua kali lebih keras. Dia menambahkan: belajar menghitung dengan baik dan tahu kapan harus berhenti.

Peluang perjudian dan kasino pertama

Dia mulai bertaruh peluang di beberapa tempat. Dia belajar banyak darinya dan akhirnya mendirikan kasino di dekat Silver City. Itu meletakkan dasar untuk kekayaannya. Dengan uang yang diperoleh, dia memulai kandang kuda, karena dia telah mengembangkan antusiasme yang besar terhadap kuda.

Selama waktu itu, saudaranya John, sepuluh tahun lebih muda, datang untuk menemaninya. Bersama-sama mereka memulai beberapa kegiatan. Mereka menetap di Kingston dan bekerja di tambang perak. Tapi ayah mereka adalah pria tinggi dan ibu mereka sangat pendek. John dan Bradley tidak cukup besar untuk angkat berat. Mereka mendapatkan pekerjaan yang tidak terlalu berat.

Namun, mereka menemukan pekerjaan yang tidak terlalu berat. Para penambang ingin berjudi. Jadi mereka juga mulai mengorganisir kegiatan perjudian di tambang perak.

Edward Bradley, pengusaha cerdas

Kasino di Silver City, kandang kuda dan masih bekerja di tambang perak. Itu tidak bisa didamaikan. Namun itu terjadi karena Edward saat itu, dan di kemudian hari, hampir selalu menunjuk manajer perusahaan. Mereka bahkan sering memiliki propertinya di surat-surat resmi. Dengan ini ia memisahkan kegiatannya, banyak yang masih di perbatasan ilegalitas.

Setelah bekerja di tambang perak, Bradley Brothers menetap di El Paso, di mana stasiun kereta api baru telah dibuka, membuka Texas. Dengan kekayaan yang mereka peroleh dan terkadang masih menghasilkan, mereka langsung termasuk di antara penduduk terkaya di El Paso.

Istirahat dan masa depan

John ingin menemukan dunia. Oleh karena itu ia paling dikenal sebagai seorang penjelajah. Edward melanjutkan sebagai bos judi dan penunggang kuda. Namun, kemitraan dengan saudaranya tetap ada. Tapi Edward membawa dua pria, seorang dealer kartu dan seorang ahli senjata. Bersama mereka, Edward Bradley yang sekarang berusia 29 tahun meletakkan dasar untuk masa depannya.

Pada tahun 1888, dengan John di latar belakang, ketiga pria itu memulai sebuah kafe (saloon) dengan ruang perjudian di jalan utama El Paso. Mereka menyebutnya klub Baccus, yang mereka ubah setahun kemudian menjadi Bacchus, ejaan yang benar dari dewa anggur Romawi.

Ekspansi

Ketika John kembali dari perjalanan pada tahun 1889, saudara-saudara menjual kasino di Kingston dan memperluas di El Paso. John dan Edward Bradley membuka beberapa salon dan segera pindah ke luar kota. Mereka mempertahankan sistem direksi perusahaan dan kepemilikan resmi. Dan mereka memiliki dua aturan tambahan dalam hal kewirausahaan: mereka tidak menjalin hubungan persahabatan dengan pelanggan mereka secara pribadi dan selalu menjalankan bisnis dengan jujur.

Hasilnya, tidak ada skandal dan sedikit atau tidak ada kecurangan. Dan karena pihak lain menjaga kepentingan mereka, yang secara resmi dikenal sebagai pemilik bisnis, aset mereka tetap tidak terlihat oleh pemerintah yang berkepentingan. Paling-paling ada pengakuan, karena beberapa kafe judi mereka disebut Bacchus.

Pertumbuhan dan usaha baru

Sekitar tahun 1900, Edward dan John pindah ke Chicago. Edward ingin berbuat lebih banyak dengan kuda. Dia dan istrinya membeli El Prado, hotel terkenal dan tertua di Chicago, dan tinggal di sana untuk waktu yang lama. Dari hotel itu, Edward mengadakan kegiatan baru, dengan dan tanpa saudaranya John.

Bersama-sama mereka membuka beberapa kasino lagi di dan sekitar Chicago. Tapi Edward juga membeli banyak real estate di Chicago. Dan dengan saudaranya Garvey dia membuka berbagai toko pakaian, yang sering dia daftarkan ke Kamar Dagang dengan nama perusahaan yang terpisah.

Namun, alasan utama untuk pindah ke Chicago adalah adanya banyak trek balap kuda. Di sana, Edward dapat mengejar hobi favoritnya dan menggabungkannya dengan pengetahuannya tentang perjudian.

Penerbangan kesehatan dan kasino terkemuka

Kesehatan Edward tidak begitu baik di El Paso. Tinggalnya di tempat perjudian berasap telah merusak saluran udaranya. Ketika dia berusia 32 tahun, dia sudah mengalami serangan jantung di sana. Dokternya menyarankan dia istirahat dan udara bersih. Itu secara teratur membawa Edward dan istrinya ke Florida.

Di sana ia secara bertahap mengembangkan ide untuk kasino. Dengan saudaranya John, Edward Bradley mengunjungi beberapa kemungkinan lokasi. Di Palm Beach, mereka akhirnya membuka Bradley’s Beach Club pada tahun 1898. Pada saat yang sama, mereka memulai dua kasino di kota pantai lainnya, Rockaway dekat New York dan Long Branch dekat New Jersey.

Perjudian masih ilegal

Perjudian masih ilegal di Amerika. Tempat mereka di Palm Beach secara populer disebut Beach Club Casino. Tapi Edward meyakinkan pihak berwenang bahwa klub hanya digunakan untuk tujuan sosial. Dia dan John juga memiliki aturan akses yang ketat. Misalnya, pengunjung harus berusia di atas 25 tahun dan setelah pukul 19:00, tuksedo dengan dasi putih diperlukan.

Pemerintah jelas tahu bahwa perjudian sedang berlangsung. Para pejabat tinggi juga bermain di sana sendiri. Pemerintah kemungkinan akan menutup mata dengan memasukkan aturan khusus, yang diadopsi dari kasino Monte Carlo: penduduk Florida tidak diperbolehkan.

Hanya lanjutkan dengan Beach Club

Pada tahun 1905, John menjual setengah dari propertinya di Beach Club kepada saudaranya. Dia ingin menemukan bagian dunia lagi. John juga mengelola semua jenis properti lainnya, termasuk kasino dan, misalnya, juga peternakan dan peternakan kuda di Colorado Springs.

Edward menjalankan Beach Club, di mana ia juga memiliki rumah yang dibangun. Hal ini memungkinkan dia untuk hidup secara permanen di lingkungan yang baik untuk kesehatannya. Meskipun ia sering bepergian ke kasino dan barang-barang lainnya di negara ini. Yang terakhir adalah di mana trek balap kudanya terus membuatnya terpesona, karena antusiasmenya terhadap perjudian dan kuda.

Informasi tambahan

Edward Bradley masih dianggap oleh banyak orang di Amerika Serikat sebagai salah satu orang terpenting dalam sejarah mereka. Ini terutama karena inisiatifnya untuk amal dan sejumlah besar uang yang dia sediakan untuk ini. Edward juga aktif dalam pacuan kuda sendiri. Dia telah memenangkan balapan penting beberapa kali, termasuk Kentucky Derby empat kali. Mungkin aneh bahwa tidak ada buku yang ditulis tentang Edward Riley Bradley. Petualangannya berasal dari buku-buku tentang Palm Beach Casino, sejarah Florida dan segala jenis pacuan kuda, dan berbagai artikel majalah. Tidak adanya pembukuan antara lain karena banyak kegiatan yang disamarkan oleh ‘orang-orang jerami’, para pemilik perusahaan tersebut di atas. Edward meninggal pada 15 Agustus 1946 di Lexington, Kentucky. John Bradley terutama adalah seorang penjelajah di Asia dan Afrika. Dia juga mengorganisir pertemuan berburu di sana. Dan dia membiayai ekspedisi, termasuk ekspedisi naas ke Kutub Utara.

Rene van Maarsseveen

Rene lebih suka menyelami suatu subjek sepenuhnya. Dia melakukan ini dari minat yang luas dan rasa ingin tahu yang besar dalam berbagai mata pelajaran. Dia lebih suka membandingkan penelitian tentang masalah perjudian. Rene membuat teka-teki tentang strategi matematika dan menuliskannya ke dalam cerita yang jelas. Rene suka menghubungkan iGaming dengan tema lain yang membedakan OnlineCasinoGround.

Author: Nathan Anderson